“Sesungguhnya Allah dan Malaikat-MalaikatNya bershalawat untuk Nabi. Wahai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kalian untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya!” (al-Ahzab: 56)

Exchange Links/Tukeran Links

Exchange Links: Tempat Exchange Links

Minggu, 18 Oktober 2009

Abu Bakr Ar-Raazi, Bapak Kedokteran



Dia adalah seorang ilmuwan ensiklopedi unik. Ia dianggap sebagai salah satu dokter terbesar dalam budaya Islam, dan dokter Arab paling awal.Dia juga salah satu pendiri kimia modern. Ia berpengalaman dalam semua cabang pengetahuan dan ia membuat kontribusi signifikan ilmiah kedokteran, kimia, matematika, sastra, dan sebagainya. Selama beberapa abad, buku-bukunya, khususnya yang ditulis dalam bidang kedokteran, referensi utama bagi instruktur dan siswa sama. Dia adalah ilmuwan dan dokter Abu Bakr Muhammad bin Zakariyya Ar-Raazi.Dia mulai mencari pengetahuan di awal tahun. Dia belajar matematika, astronomi, kimia, dan logika. Karena ia masih muda, ia dikenal karena kecerdasan, jenius, dan keunggulan sejauh kemampuan akademisnya yang bersangkutan. Dia memiliki kemampuan untuk menghafal apa pun yang ia mendengar atau membaca dalam kecepatan yang luar biasa.





Ketika ia berusia tiga puluh tahun, ia pergi ke Baghdad yang merupakan pusat kebudayaan dan ilmu pengetahuan pada waktu itu. Di sana, ia belajar kimia dan filsafat tapi dia memberi perhatian khusus untuk obat-obatan. Gurunya dalam kedokteran adalah dokter Abul Hasan `Ali bin Sahal At-Tabari. Ar-Raazi tinggal di Baghdad untuk sementara di mana dia belajar di akademi terbaik pada waktu itu sampai ia kembali ke kota asalnya di mana ia diangkat sebagai kepala Rey Hospital . Setelah menduduki posisi penting ini untuk waktu yang singkat, Ar-Raazi menjadi terkenal di mana-mana.





Oleh karena itu, khalifah Abbasiyah `` Adhud Ad-Dawlah Ibnu Ar-Buwayh memanggil Ar-Raazi untuk ditunjuk sebagai kepala ` Adhudian Hospital . Ar-Raazi melakukan pekerjaan yang ditugaskan secara efisien. Beberapa tahun kemudian, Ar-Raazi menjadi dokter besar pada zamannya. Dia juga menguasai kimia dan terutama yang pandai dalam penerapannya sampai ia menjadi muslim yang paling terkenal apoteker.





prestasi dan penemuan unik Abu Bakr Ar-Raazi adalah salah satu pelopor pertama yang membuat kontribusi besar kepada umat manusia terutama di bidang-bidang seperti kedokteran, kimia, farmakologi, dan fisika. Pengaruh besar kontribusi tersebut tetap sampai sekarang.





Prestasinya dalam bidang kedokteran dan farmakologi: - Abu Bakr Ar-Raazi adalah ilmuwan pertama yang membedakan antara penyakit cacar dan campak dan dia memberikan deskripsi yang tepat dari kedua penyakit dan menjabarkan gejala masing-masing. - Ia adalah ilmuwan pertama yang mengembangkan jahitan. - Ia adalah ilmuwan pertama yang membuat salep berubah-ubah. - Ia adalah ilmuwan pertama yang memperkenalkan senyawa kimia dalam kedokteran. - Ia adalah ilmuwan pertama untuk bereksperimen merkuri dan garamnya pada monyet dalam rangka untuk mempelajari efeknya pada tubuh mereka. Dengan demikian, ia dianggap sebagai salah satu pelopor penelitian eksperimental dalam kedokteran, ketika ia digunakan untuk percobaan pada hewan obat-obatan pertama dan mencatat efek mereka. Kemudian jika binatang itu sembuh, ia akan menggunakan obat-obatan dalam memperlakukan orang. - Ia adalah ilmuwan pertama untuk menempatkan string disterilisasi dalam luka dan mengubah mereka sehari-hari. - Dia adalah salah satu dokter pertama untuk memperhatikan infeksi karena ia turun-temurun beberapa penyakit disebabkan faktor keturunan.









Ar-Raazi berpendapat bahwa obat harus menjadi yang pertama digunakan untuk melindungi orang terhadap penyakit sebelum digunakan sebagai sarana perawatan dan pengobatan.









Kata-katanya Yang terkenal: "Jika Anda dapat mengobati pasien dengan menggunakan (sehat) makanan, maka hentikan penggunaan narkoba. Jika Anda dapat mengobati pasien menggunakan obat, kemudian menghindari senyawa obat."









- Dia juga salah satu dokter yang menaruh perhatian pada dampak efek psikologis dalam merawat pasien.Ia digunakan untuk menasihati murid-muridnya untuk memberikan pasien mereka kesan bahwa mereka tidak terlalu sakit dan bahwa mereka akan segera sembuh. Dia berkata: "Seorang dokter harus selalu meyakinkan pasien bahwa ia akan pulih kembali, dan membuatnya berharap untuk dapat disembuhkan bahkan jika dia tidak yakin tentang hal itu. Kinerja tubuh sangat dipengaruhi oleh suasana hati psikologis. "









- Ar-Raazi juga mengembangkan metode inovatif untuk memilih lokasi terbaik untuk membangun sebuah rumah sakit, yang tetap sangat dikagumi oleh dokter sampai hari ini. Metode ini adalah untuk menempatkan beberapa potongan-potongan daging di tempat yang berbeda (dalam kota) dan melihat bagaimana mereka menjadi busuk dengan berlalunya waktu. Tentu saja, tempat terbaik dalam hal yang baik dan sehat akan menjadi paling efektif dalam membuat daging busuk. Prestasinya dalam kimia: - Para ilmuwan mempertimbangkan Abu Bakr Ar-Raazi bapak kimia modern.sumbangan besar untuk ilmu pengetahuan ini menjadi jelas ketika ia membagi bahan-bahan yang dikenal dalam empat kategori: logam, tanaman, hewan, dan bahan-bahan derivatif. Dia juga dibagi ke dalam enam kategori logam sesuai dengan karakteristik dan atribut. - Abu Bakr Ar-Raazi adalah ilmuwan pertama yang merujuk pada asam sulfat dan ia menyebutnya minyak asam belerang asam belerang atau hijau. Dia juga menyiapkan beberapa asam lain dalam laboratorium dan metode ia mengikuti dalam mempersiapkan mereka yang masih digunakan hari ini. - Ia adalah ilmuwan pertama yang mengekstrak difermentasi alkohol dengan penyulingan bahan tepung dan sakarin. - Ia adalah ilmuwan pertama yang membedakan antara soda dan kalium. Dia juga menyiapkan beberapa cairan beracun dari cuka. - Dia adalah salah satu ilmuwan pertama untuk menerapkan pengetahuan kimia dalam bidang kedokteran dan untuk mengenali efek obat-obatan untuk mengaktifkan reaksi kimia dalam tubuh pasien.









Di antara buku karya Ar-Raazi yang paling terkenal adalah:









Al-Haawi (The Comprehensive): Ini adalah terbesar dan paling produktif buku yang ditulis oleh Ar-Raazi. Dia menghabiskan 15 tahun menulisnya. Dalam buku tebal ini, Ar-Raazi keahlian di bidang kedokteran, dengan pengamatan yang tepat, pengetahuan yang mendalam, dan kemampuan deduksi yang sangat jelas.









Buku-buku lain termasuk "Cacar dan Campak", "Al-Mansoori dalam Kedokteran", "The Excellent dalam Kedokteran", "Dia Siapa yang tidak Dihadiri oleh Dokter", "Batu di Ginjal dan Kandung kemih", "Manfaat Makanan" , "The Secret of Secrets", "The Pre-syarat Visi", "Mengapa Magnet Menarik" ... etc . etc.





Sumber : http://www.suaramedia.com

Tidak ada komentar:

Jasa